Kesan pertama di Medan

edan adalah kota terbesar di sumatra, kota ini boleh dibilang ‘jakarta’ nya sumatra. Banyak hal yang membuat berkesan disini minimal tampak lah bedanya dengan jogjakarta dimana saya tinggal. Apa saja sih yang berkesan atau minimal mencolok lah dibanding jogjakarta tentunya

1. Tempat Ibadah
Jika di jogjakarta kita dikelilingi oleh masjid dari yang besar sampai yang kecil, dan jumlah gereja yang bisa dihitung dengan jari, di medan, jumlah Gereja dan masjid hampir imbang, bahkan di beberapa tempat, lebih mudah menemukan gereja ketimbang masjid. cuman bedanya disini kayaknya masjidnya besar besar dan hampir semuanya memakai kubah besar dan menara adzan.

2. Makanan

Nah, ini yang paling mencolok, disini bagi yang muslim harus pilih pilih makanan, kalo ga, bisa bisa makan daging babi deh😛, mending cara paling mudah, cari masakan padang atau cari makanan yang lauknya telor atau ikan. Satu lagi tentang makanan, katanya makanan dimedan mahal mahal, kenyataannay tidak tuh, dengan 5000 perak kita bisa kenyang, lauknya ayam atau ikan lele. Nah loh….siapa yang bilang disini mahal? bedanya lagi, disni penjualnya ga nyembunyiin air putih agar orang pada pesan es teh atau es jeyuk, tapi air putih langsung tersedia di meja, nah enak kan. Tapi kalo mau aman, tanya aja dulu kalo mau makan, ketimbang malu terus kaget and shock kalo ternyata harganya mahal.

3. Transportasi

Transportasi dimedan cukup padet, mirip banget jakarta, cuman disini ga ada bis kota, adanya angkot, tapi anehnya angkot2 kecil itu ditulis “BUS KoTA” dibadan angkotnya. bisa dibilang angkot disini mirip kota bandung. kalo mau bayar cukup 2000 ampe 3000 perak. nah yang aneh (terutama bagi orang jawa) disini kalo orang bilang sepeda motor itu KERETA, kalo mobil, baru disebut MOTOR, itu sih kata bang syahrial siregar yang asli batak. makanya kalo mau main ke tempat calon mertua ditanya kalo kerja naik apa? bilang aja naik motor😛. (1 kata beda makna gan!)

disini ga ada becak yang pengemudinya dibelakang, kebanyakan pengemudinya disamping, pake motor, ada juga sih yang masih pake sepeda,(kasian juga liatnya) . cape banget kayaknya

4. Etnik

Medan mirip banget jogja deh kalo dari sisi komposisi penduduk, disini bener bener multi etnik, dari batak, melayu, jawa dan cina ditambah etnik lain yang tidak terhitung, dari sisi bahasa, kebanyakan penduduknya pake bahasa indonesia campur batak, plus kalo orang tionghoa ngomongnya campuran mandarin indo lah…pokoknya bahasa disini mirip banget gado gado dah.

5. kegiatan perekonomian

Perekonomian lebih banyak didominasi oleh perkantoran, industri/pabrik dan perdagangan, kontras banget ma jogja yang isinya cuman mahasiswa, di medan, mahasiswa tidak terlalu banyak, disini lebih banyak orang merantau untuk kerja ketimbang belajar.

itu sih yang ane tau, kalo ada yang asli medan, mohon di koreksi kalo salah, maklum, beru beberap hari di medan. satu lagi yang unik, kata orang batak, panggilan cowo itu (a)bang, kalo panggilan mas itu untuk penjual kaki lima dsb yang kebanyakan orang jawa . tapi kalo dijawa, panggilan abang itu cocok banget buat pedagang kaki lima.

yang terasa kurang disini, ga ada warung burjo..:(, ga bisa pesan “A.., mie goreng satu ga pake telor ya!”. rindu kali aq dengan burjo jogja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s